Sang Beruang, Panda, dan Elang

Ilustrasi dari FPCI UPH

Hubungan diplomatik antara Moskow, Washington, dan Beijing tampaknya mencapai titik terendah sepanjang masa ketika para diplomat dari kedua sisi Atlantik dan Pasifik merumuskan visi mereka masing-masing mengenai komunitas global pasca pandemi COVID-19. Pada 20 Maret, Amerika Serikat dan Tiongkok menyelesaikan pembicaraan tingkat tinggi di Alaska, yang pertama dari jenisnya pada pemerintahan Presiden Biden yang berusia dua bulan. Diskusi berlangsung alot, seperti yang dikatakan penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan kepada wartawan. 

Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi menunjukkan tekad kuat Tiongkok untuk menjaga kedaulatan dan keamanan nasionalnya, dengan masalah utamanya adalah hubungan perdagangan AS-Tiongkok dan hak teknologi. Pihak AS menuduh Tiongkok “menyanjung” penonton domestiknya ketika Tiongkok menjelaskan bahwa keinginan Beijing tidak boleh diremehkan. Kedua belah pihak saling menuduh melanggar protokol diplomatik.

Pergeseran Washington dari kebijakan “America First” dicirikan oleh keinginan Presiden Biden untuk menghidupkan kembali hubungan AS dengan mitra internasional untuk melawan pengaruh politik-ekonomi Tiongkok yang berkembang. Strategi ini mendorongnya untuk mencolek beruang Rusia yang ditandai dengan Biden secara langsung menyebut Putin sebagai “pembunuh”. 

Kembalinya AS ke multilateralisme telah mendorong Moskow dan Beijing menjadi lebih dekat. Pada 23 Maret lalu, kedua belah pihak menegaskan kembali kemitraan dekat mereka dan menentang campur tangan asing apapun dalam politik domestik mereka oleh AS dan sekutunya. Selain itu, keduanya juga berbicara tentang ancaman bersama seperti perubahan iklim dan COVID-19.

Ini terjadi setelah sanksi AS dan UE terhadap Tiongkok atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang. Selama pemilu Rusia, sebagian besar negara Barat menuduh Moskow meracuni pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, yang dibantah oleh Kremlin. Dalam pernyataan bersama, Rusia dan Tiongkok menyatakan bahwa campur tangan dalam urusan internal negara yang berdaulat dengan alasan “memajukan demokrasi” tidak dapat diterima.

Kerja sama antara Rusia-Tiongkok yang berkelanjutan adalah bukti tekad kedua negara untuk melawan tatanan dunia liberal yang dipimpin AS—mungkin suatu hari elang yang terbang begitu tinggi dan bangga akan ditembak jatuh dari langit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *